banner 130x650

Pelaku Tambang Emas Ilegal Kotanopan Madina Gunakan Alat Berat Seakan Kebal Hukum

Tambang

Tambang emas ilegal di bibir pantai Sungai Batang Gadis, tepatnya di Kecamatan Kotanopan, Kabupaten Mandailing Natal (Madina) kembali beroperasi, walau sempat terhenti beberap waktu yang lalu.

Pelaku tambang emas ini pun menggunakan alat berat untuk mengeruk kandungan emas di Sungai Batang Gadis tersebut, tentunya sangat merusak ekosistem air dan lingkungan sekitarnya.

Pantauan wartawan tim FRN Fast Respon Counter Polri Kamis (18/1/2024), beberapa alat berat berupa eskavator tampak berporasi di sejumlah titik sungai yang dilindungi itu.

Meski sempat di akhir tahun 2023, Forkopimda melakukan rapat bersama perwakilan Polres Madina dan tokoh desa di sekitaran tambang ilegal yang dihadiri oleh Wakil Bupati Madina Atika Azmi Utammi Nasution Dan bersama -sama sepakat untuk menghentikan operasi tambang ilegal yang berada di daerah tersebut.

Namun seakan kebal oleh hukum, di awal tahun 2024 ini pelaku tambang ilegal tersebut kembali beroperasi untuk mengeruk biji emas di Sungai Batang Gadis.

BACA JUGA :  Meriah! Wabup Mandailing Natal Hadiri HUT Ke-77 TNI di Tapsel

Dari hasil wawancara warga setempat yang berada di hilir sungai bekerja sebagai petani menyebutkan, tentunya akibat adanya tambang ilegal ini sangat menghawatirkan atas peraihan sawahnya dan dapat terancam gagal panen.

“Sejak adanya aktivitas tambang ini aliran air ke persawahan kami sulit,dan jika musim penghujan kondisi sawah kami terendam air, inilah yang menyebabkan kami sebagai petani sawah sering gagal panen,”ucapnya.

Dilain sisi, Ketua LSM Trisakti Madina, Dedi mengatakan pelaku tambang yang memggunakan alat berat seperti ini tentunya sangat merugikan masyarakat, bahkan juga negara.

“Operasi tambang emas ilegal dengan gunakan eskavator pasti merugikan lingkungan atau keberlangsungan hidup air dan masyarakat sekitar atau yang berada dihilir sungai baik itu petani dan yang lainnya. Negara pun merugi akibat aktivitas operasi tambang ilegal yang tak berizin seperti yang diatur di undang-undang Minerba, ”

BACA JUGA :  Wakil Bupati Mandailing Natal Tinjau Proyek Jalan Pagur - Panyabungan

Untuk itu, Dedi menyebut agar pihak penagak hukum untuk turun lansung mengecek lokasi tambang ilegal tersebut dan menertibkannya.

“Biar tak ada prsepsi negatip masyarakat apakah pelaku tambang di sungai Kotanopan ini berikan keistemawaan hukum. Maka pihak kepolisian agar segera menindak dan menertibkannya.

Dedi manambahkan bahwa touke pelaku tambang emas ilegal yang di Sungai Batang Gadis Kotanopan juga orang yang sama yang beroperasi di tahun 2023 dan di awal tahun 2024 ini. Dan menyelidiki minyak solar bersubsidi sebagai BBM alat berat operasi tambang tersebut.

1135x1600

You cannot copy content of this page

Eksplorasi konten lain dari MentayaNet

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca