banner 130x650

Nasib Puluhan Tahun Guru Honorer Kotim Harus Diperhatikan !

Guru
Foto : Sanidin - Anggota Komisi III DPRD Kotim

Sekertaris Komisi III DPRD Kotim H.Sanidin tegaskan Pemda memberikan kebijakan pengangkatan guru honorer puluhan tahun mengabdi menjadi Pengawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).

“Kami melihat perbandingan guru PNS dan honorer tidak seimbang, karena masih banyak guru honorer di Kabupaten Kotim ini yang sudah mengabdikan diri selama puluhan tahun, dan tidak sedikit pula keluhan yang ia terima atas nasib para guru honorer tersebut,” ungkap Sanidin pada 14 April 2023.

Dia mengatakan, tidak sedikit guru honorer yang tinggal didaerah pelosok Kabupaten Kotim mengabdikan dirinya sudah puluhan tahun. Setidaknya dengan diangkat menjadi PPPK itu menjadi salah satu penghargaan bagi mereka dan pemicu semangat mereka untuk terus mengajar, guna mendidik para generasi penerus bangsa.

Baca Juga :

DPRD Minta Polres Kotim Perketat Kamtibmas di Lingkup Masyarakat

“Kebijakan tersebut dapat memberikan kepastian para guru honorer dalam menjalankan profesinya yang telah digeluti selama puluhan tahun bahkan ada yang sampai 22 tahun, maka dari itu pemerintah daerah dapat memberikan mereka penghargaan untuk diangkat menjadi PPPK,” ucap Sanidin.

BACA JUGA :  DPRD Kotim Dapil IV Tinjau Pembangunan dan Peningkatan Pelayanan di Cempaga Hulu

Politisi Partai Gerindra ini juga mengatakan persoalan administrasi dan tes penyaringan menjadi kendala bagi para guru honorer untuk menjadi pegawai PPPK, Karena itu dia mengusulkan agar guru honor yang telah mengabdi sudah puluhan tahun ataupun lebih seharusnya tidak perlu tes untuk menjadi PPPK.

“Pengabdian mereka yang begitu panjang seharusnya diapresiasi dan diberi penghargaan dengan mengangkat mereka menjadi pegawai PPPK tanpa harus di tes lagi,” harapnya.

Baca Juga :

DPRD dan Pemda Kotim Akan Bahas Tarif Parkir Insidentil

Menurutnya profesi guru hakekatnya adalah pengabdian atau panggilan jiwa, bukan pencari kerja karena itu meskipun dengan honor seadanya, mereka menjalani profesi tersebut dengan keikhlasan dan kesungguhan bahkan mereka rela tinggal di daerah-daerah pelosok, dan mereka terus mengabdi dalam dunia pendidikan tanpa lelah.

BACA JUGA :  Anggota Komisi III DPRD Kotim Minta Anak Putus Sekolah Perhatikan Pendidikannya

“Kami menilai kebijakan mengangkat mereka sebagai pegawai PPPK akan memberi kepastian bagi masa depannya agar pengabdian mereka dalam dunia pendidikan lebih pasti lagi. Sehingga dunia pendidikan kita kualitasnya akan lebih baik dan pada akhirnya akan meningkatkan sumber daya manusia untuk Kabupaten Kotim ini,” tutupnya


Eksplorasi konten lain dari MentayaNet

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

1135x1600

You cannot copy content of this page

Eksplorasi konten lain dari MentayaNet

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca