banner 130x650
1000x500

DPRD Komisi III : Inovasi Wisata Ikon Jelawat

ikon jelawat
Photo: DPRD Komisi III

Anggota Komisi III DPRD Kabupaten Kotim, Kalimantan Tengah Riskon Fabiansyah menyoroti kondisi objek wisata ikon Jelawat yang menurutnya perlu dihidupkan kembali agar tidak dicampakkan.

Kondisi ikon Jelawat menjadi sorotan setelah beredar rekaman video pasangan remaja berbuat mesum dikawasan tersebut. Dalam video dengan suasana malam hari itu, terlihat sepasang remaja berbuat tidak senonoh disalah satu sudut objek wisata ikon Jelawat yang terletak dipinggir Sungai Mentaya.

” Kedepan kami meminta agar Pemkab Kotim melalui Dinas Perindag bisa melakukan inovasi bekerjasama dengan Dinas Pariwisata dan pelaku seni yang ada di Sampit untuk mengembangkan ikon Jelawat,” ujar Riskon,Selasa 7 Maret 2023.

Baca Juga:

5 Tempat Wisata di Sampit, Kotawaringin Timur Terbaru & Hits

Riskon sangat menyayangkan kejadian itu, sangat ironis jika salah objek wisata jika salah satu objek wisata kebanggan masyarakat Sampit itu dijadikan tempat untuk berbuat hal yang tidak senonoh.

BACA JUGA :  Komisi IV DPRD Kotim Harap Dishub Sosialisasikan Kecepatan Maksimal Kendaraan Berat

” Tentunya ini menjadi evaluasi Pemkab Kotim melalui dinas terkait untuk melakukan inovasi dalam pengawasan dan pengelolaan tempat wisata ikon Jelawat tersebut agar tidak terulang lagi hal yang serupa yang membuat imej kurang bagus terhadap ikon Jelawat karena karena digunakan sebagai tempat mesum,” sambungnya.

Riskon meminta Dinas Perdagangan dan Pariwisata selaku instansi yang diamanahi mengelola ikon Jelawat untuk membuat terobosan. Jangan sampai ikon Jelawat tidak terurus padahal penting untuk mendukung sektor pariwisata.

Baca Juga:

Hebat!! Taman Kota Sampit Akan Dibangun Air Mancur Menari

Pemerintah daerah bisa menggelar pagelaran seni yang diagendakan secara berkala di ikon Jelawat sehingga bisa lebih menambah daya tarik, ramai pengunjung dan terhindar dari kegiatan asusila.

Jika objek wisata patung ikan Jelawat itu ramai, maka orang akan berpikir panjang jika ingin berbuat yang tidak baik di objek wisata tersebut.

BACA JUGA :  DPRD Kotim Support Pembangunan Pada Beberapa Sektor Di Baamang

Menurutnya, banyak daerah yang sukses mengembangkan pariwisata dengan menggandeng pelaku seni. Terobosan itu juga bisa dilaksanakan di Kotawaringin Timur untuk lebih menghidupkan wisata di ikon Jelawat.

ikon jelawat
Photo: Objek Wisata Ikon Jelawat

Tugas pemerintah daerah adalah mengajak, menggandeng pelaku seni untuk tampil menghibur pengunjung. Tugas pemerintah daerah hanya memfasilitasi dengan mengalokasikan anggaran untuk mendukung kegiatan tersebut.

Riskon menilai, saat ini banyak sanggar atau pelaku seni di Sampit yang sebenarnya ingin berkreasi menampilkan bakatnya, namun belum kesampaian karena tidak difasilitasi oleh pemerintah daerah. Para pelaku seni ini perlu dirangkul untuk mendukung sektor pariwisata.

“Saya yakin pelaku seni yang ada di Sampit mau terlibat demi memberikan sumbangsih untuk kemajuan daerah. Dan hal serupa bisa di lakukan juga di ikon baru kita yaitu Terowongan Nur Mentaya,” demikian Riskon Fabiansyah.

1135x1600

Respon (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You cannot copy content of this page