banner 120x600

Komisi IV DPRD Kotim Nilai Kemajuan Daerah Berpatokan Pada Matangnya Perencanaan

DPRD
Photo : Ketua Komisi IV DPRD Kotim - M. Kurniawan Anwar

Ketua Komisi IV DPRD Kotawaringin Timur (Kotim) menilai, perubahan kemajuan daerah dapat dilihat dari sistem perencanaannya yang harus benar dimatangkan.

M. Kurniawan Anwar, Ketua Komisi IV DPRD Kotim menyebutkan dengan sistem perencanaan program yang matang, maka tingkat keberhasilan pembangunan daerah dinilai akan mencapai target yang tepat pada sasaran.

“Ketika kita ingin suatu perubahan, maka perubahan itu harus direncanakan dengan matang. Perubahan yang direncanakan merupakan perubahan yang memang diinginkan atau dikehendakai oleh masyarakat atau pihak yang menginginkan perubahan itu sendiri. Dalam konteks ini kita bicara daerah,” ucap Kurniawan pada Selasa, 20 September 2022.

Artinya menurut dia, konsep-konsep yang harus dianut oleh pemerintah daerah adalah asas manfaat, selama ini kami akui perubahan itu sudah mengarah kesana, hanya memang perlu pengawasan agar bisa lebih fokus dan tepat pada sasaran.

Bahkan legislator PAN ini menjelaskan, program pembangunan dapat dikatakan sebagai contoh perubahan sosial yang dikehendaki dan direncanakan. Salah satu contoh pembangunan yang dilaksanakan di Kotawaringin Timur sejauh ini adalah pembangunan infrastruktur jalan yang masih masuk dalam kategori prioritas.

Baca Juga : Wabup dan Ketua TP PKK Mandailing Natal Ikuti Rapat Penurunan Stunting di Medan

“Namun dalam hal ini kami kira penerapan teknologi merupakan dasar dalam mengikuti perkembangan era digital saat ini, sistem tersebut menguntungkan masyarakat, dan menciptakan berbagai peluang kedepannya, pemerintah daerah dalam hal ini juga tidak bisa menampik bahwa daerah ini butuh SDM yang layak dan mumpuni diberbagai bidang, contohnya pembangunan jalan, kita masih sistem manual, belum lagi bicara sektor lain, padahal dibaca dari sektor anggaran Kotim ini lebih dari mampu,” tegasnya.

Bahkan legislator Dapil I Kecamatan MB Ketapang ini menekankan, sejauh ini berbagai persoalan yang mengarah pada bencana alam juga sering muncul di daerah, baik itu potensi banjir, Karhutla yang sudah lama belum bisa terkendali dan juga imbas dari bencana alam itu sendiri.

Dprd
Photo : Jalan Ki Hajar Dewantara belum dilakukan perbaikan dengan pengaspalan Dok. Kharisma)

“Kita ketahui yang paling patal biasanya menimbulkan kerusakan pada infrastruktur yakni banjir, jalan terkadang cepat berlobang, drainase dan bangunan-bangunan rusak, hal semacam ini harusnya jadi dasar kajian teknis dalam setiap perencanaan itu sendiri, nah kami melihat ini belum sepenuhnya dilakukan oleh pemerintah daerah saat ini,” tandasnya.

Untuk itu dia mendorong agar instansi terkait selaku kepanjangan tangan pemerintah daerah harus benar-benar mempersiapkan dan memperhatikan berbagai dampak positif dan negatif dalam program yang disampaikan kepada atasan kedepannya.

“Kajian teknis ini hal yang paling penting, kami melihat banyak sekali program fisik yang fungsinya belum maksimal selama ini, sehingga kami minta kedepannya harus di perhatikan agar target pemulihan ekonomi daerah juga seiring dengan perkembangan teknologi dan kebutuhan infrastruktur masyarakat,” tutupnya.

banner 120x600
banner 120x600

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.