banner 130x650

Menko Perekonomian Buka Titah Jokowi, Ada Apa ?

Menko Perekonomian
Foto : Airlangga Hartanto - Menteri Perekonomian

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyoroti keberadaan kecerdasan buatan (Artificial Intelegence/AI) yang mulai berkembang dengan pesat dan menjangkau masyarakat dalam kegiatan sehari-hari.

“(Pemerintah) juga memberikan perhatian khusus AI agar diperhatikan dan dimanfaatkan dengan bertanggungjawab,” ujar Menko Perekonomian saat di Hutan Kota Plataran Jakarta, Selasa (24/10).

Airlangga menyampaikan pesan dari Presiden RI Joko Widodo agar tidak perlu takut dengan keberadaan AI. Meskipun belum ada regulasi khusus untuk mengatur AI namun perlu mengedepankan hal-hal penting agar AI dapat dimanfaatkan dengan baik.

“Presiden mengatakan nggak perlu takut dengan AI,” katanya.

BACA JUGA :  Direktur Utama dan Jajaran Direksi PT Kareta Api Indonesia Cek Kesiapan Operasional LRT Agustus 2022

Airlangga mengaku, keberadaan AI saat ini juga menjadi perhatian penting oleh beberapa negara. Pengaturan AI sangat diperlukan agar tidak bertabrakan dengan kepentingan negara, kepentingan publik, dan juga kepentingan pribadi.

“AI tidak boleh bertentangan dengan nasional interest, AI tidak boleh bertentangan dengan privat interest atau individual interest,” ungkapnya.

Airlangga menegaskan, kehadiran AI harus sesuai dengan persaingan yang sehat. Negara ASEAN pun sudah menyiapkan Digital Economy Framework Agreement (DEFA) di bawah kepemimpinan Indonesia. Untuk mengisi DEFA ini, target digitalisasi ekonomi dari sektor manufaktur ke hilirnya mengintegrasikan manufaktur dan service.

BACA JUGA :  PWDPI Kecam Keras Aksi Premanisme Dan Kekerasan Di Surabaya Dan Papua Serta Teror Bom Terhadap Insan Pers

“Ekosistem digital menuntut sinergi dan kolaborasi yang sesuai dengan pemerintah dan seluruh lapisan masyarakat merasakan percepatan infrastruktur digital,” pungkasnya.


Eksplorasi konten lain dari MentayaNet

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

1135x1600

You cannot copy content of this page

Eksplorasi konten lain dari MentayaNet

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca